Fungsi dalam istilah matematika merupakan pemetaan setiap anggota sebuah himpunan (dinamakan sebagai domain) kepada anggota himpunan yang lain (dinamakan sebagai kodomain). Istilah ini berbeda pengertiannya dengan kata yang sama yang dipakai sehari-hari, seperti “alatnya berfungsi dengan baik.”

Fungsi (matematika) – Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

https://id.wikipedia.org/wiki/Fungsi_(matematika)
Hasil gambar untuk fungsi
Rumus fungsi :
Hasil gambar untuk rumus fungsi

Pada postingan sebelumnya telah dipaparkan cara menentukan nilai fungsi jika rumus fungsinya diketahui. Sekarang, akan membahas kebalikan dari kasus tersebut, yaitu jika nilai fungsinya diketahui.

Pada postingan ini bentuk fungsi yang akan dibahas hanyalah fungsi linear saja, yaitu f(x) = ax + b. Untuk bentuk fungsi kuadrat dan pangkat tinggi akan Anda pelajari pada tingkat yang lebih tinggi. Oke langsung saja ke pembahasannya.

Misalkan fungsi f dinyatakan dengan f : x = ax + b, dengan a dan b konstanta dan x variabel maka rumus fungsinya adalah f(x) = ax + b. Jika nilai variabelx = m maka nilai f(m) = am + b.

Dengan demikian, kita dapat menentukan bentuk fungsi f jika diketahui nilai-nilai fungsinya. Selanjutnya, nilai konstanta a dan b ditentukan berdasarkan nilai-nilai fungsi yang diketahui. Agar Anda lebih mudah memahaminya pelajarilah contoh berikut.

Contoh Soal 1.

Diketahui suatu fungsi linear f(x) = 2x + m. Tentukan bentuk fungsi tersebut jika f(3) = 4.

Penyelesaian:

Untuk menyelesiakan soal tersebut Anda harus mencari niali m terlebih dahulu, yakni:

 f(x) = 2x + m

f(3) = 2.3 + m = 4

4 = 2.3 +  m

m = 4-6

m = -2

maka,

f(x) = 2x -2

Contoh Soal 2

Jika f(x) = ax + bf(1) = 2, dan f(2) = 1

maka tentukan

  1. Karena bentukf(x) = ax + b  maka bentuk fungsi tersebut merupakan fungsi linear. Dengan demikian diperoleh

f(1) = 2, maka

f(1) = a (1) + b = 2

a+ b = 2 => a = 2 – b

f(2) = 1, maka

f(2) = a (2) + b = 1

2a+ b = 1

Untuk menentukan nilai b, masukan a = 2 – b ke persamaan 2a+ b = 1. maka

2a+ b = 1

2(2 – b) + b = 1

4 – 2b + b = 1

– b = – 3

b = 3

Untuk menentukan nilai a, nilai b = 3 ke persamaan:

a = 2 – b

a = 2 – 3

a = – 1

maka bentuk fungsi tersebut adalah f(x) = x +3

  1. bentuk paling sederhana dari f(x – 1) adalah:

f(x) = x +3

f(x – 1) = (x – 1) +3

f(x – 1) = x + 1 +3

f(x – 1) = x + 4

  1. bentuk paling sederhana dari f(x) + f(x – 1) adalah

f(x) + f(x – 1) = (x +3) + (x + 4)

f(x) + f(x – 1) = –2x +7

Contoh soal 3.

Diketahui f(x) = ax + b. Tentukan bentuk fungsi-fungsi berikut jika

  1. f(1) = 3 dan f(2) = 5;
  2. f(0) = –6 dan f(3) = –5;
  3. f(2) = 3 dan f(4) = 4.

Penyelesaian:

  1. Karena bentukf(x) = ax + b  maka bentuk fungsi tersebut merupakan fungsi linear.

Untuk f(1) = 3, maka

f(1) = a (1) + b = 3

a+ b = 3 => a = 3 – b

Untuk f(2) = 5, maka

f(2) = a (2) + b = 5

2a+ b = 5

Untuk menentukan nilai b, masukan a = 3 – b ke persamaan 2a+ b = 5. maka

2a+ b = 5

2(3 – b) + b = 5

6 – 2b + b = 5

– b = – 1

b = 1

Untuk menentukan nilai a, nilai b = 1 ke persamaan:

a = 3 – b

a = 3 – 1

a = 2

maka bentuk fungsi tersebut adalah f(x) = 2x + 3

  1. Karena bentukf(x) = ax + b  maka bentuk fungsi tersebut merupakan fungsi linear.

Untuk f(0) = – 6, maka

f(0) = a (0) + b = – 6

b = – 6

Untuk f(3) = – 5, maka

f(3) = a (3) + b = – 5

3a+ b = – 5

Untuk menentukan nilai a, masukan b = – 6 ke persamaan 3a+ b = – 5, maka

3a -6 = -5

3a = 1

a = 1/3

maka bentuk fungsi tersebut adalah f(x) = x/3 – 6

  1. Karena bentukf(x) = ax + b  maka bentuk fungsi tersebut merupakan fungsi linear.

Untuk f(2) = 3, maka

f(2) = a (2) + b = 3

2a+ b = 3 => b = 3 – 2a

Untuk f(4) = 4, maka

f(4) = a (4) + b = 4

4a+ b = 4